Check out what’s new from Firebase at Google I/O 2022. Learn more

Membuat log peristiwa

Panduan ini menunjukkan cara mencatat peristiwa ke dalam log pada aplikasi Anda.

Peristiwa memberikan laporan mengenai hal yang terjadi dalam aplikasi Anda, seperti tindakan pengguna, peristiwa sistem, atau error.

Analytics otomatis mencatat sejumlah peristiwa ke dalam log. Anda tidak perlu menambahkan kode apa pun untuk menerimanya. Jika aplikasi perlu mengumpulkan data tambahan, Anda dapat mencatat hingga 500 jenis Peristiwa Analytics yang berbeda ke dalam log di aplikasi. Tidak ada batasan volume total peristiwa yang dicatat oleh aplikasi ke dalam log. Perlu diperhatikan bahwa nama peristiwa peka huruf besar/kecil, sehingga pencatatan dua peristiwa ke dalam log dengan nama yang sama tetapi susunan huruf kapitalnya berbeda akan menghasilkan dua peristiwa yang berbeda pula.

Sebelum memulai

Pastikan Anda telah menyiapkan project dan dapat mengakses Analytics seperti yang dijelaskan dalam artikel Memulai Analytics.

Membuat log peristiwa

Setelah membuat instance FirebaseAnalytics, Anda dapat menggunakannya untuk mencatat peristiwa ke dalam log dengan metode logEvent().

Untuk membantu Anda memulai, Analytics SDK menetapkan sejumlah saran peristiwa yang berlaku umum di berbagai jenis aplikasi, termasuk aplikasi retail dan ecommerce, perjalanan, dan game. Untuk mempelajari peristiwa ini lebih lanjut dan waktu penggunaannya, baca artikel Peristiwa dan properti di Pusat Bantuan Firebase.

Anda dapat menemukan detail penerapan untuk jenis peristiwa yang disarankan dalam lokasi berikut:

Contoh berikut menunjukkan cara mencatat peristiwa SELECT_CONTENT ke dalam log:

Java

Bundle bundle = new Bundle();
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_ID, id);
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_NAME, name);
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.CONTENT_TYPE, "image");
mFirebaseAnalytics.logEvent(FirebaseAnalytics.Event.SELECT_CONTENT, bundle);

Kotlin+KTX

firebaseAnalytics.logEvent(FirebaseAnalytics.Event.SELECT_ITEM) {
    param(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_ID, id)
    param(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_NAME, name)
    param(FirebaseAnalytics.Param.CONTENT_TYPE, "image")
}

Selain parameter yang ditetapkan, Anda dapat menambahkan parameter berikut ke peristiwa apa pun:

  • Parameter kustom: Parameter kustom dapat digunakan sebagai dimensi atau metrik dalam laporan Analytics. Anda dapat menggunakan dimensi kustom untuk data parameter peristiwa non-numerik dan metrik kustom untuk setiap data parameter yang lebih terwakili secara numerik. Setelah mencatat parameter kustom ke dalam log menggunakan SDK, daftarkan dimensi atau metrik tersebut untuk memastikan parameter kustom tersebut muncul dalam laporan Analytics. Lakukan hal ini melalui: Analytics > Peristiwa > Kelola Definisi Kustom > Buat Dimensi Kustom

    Parameter kustom dapat digunakan dalam definisi audience yang dapat diterapkan pada setiap laporan. Parameter kustom juga tercakup dalam data yang diekspor ke BigQuery jika aplikasi Anda ditautkan ke project BigQuery. Temukan contoh kueri dan informasi lainnya di BigQuery Export Google Analytics 4.

  • Parameter VALUE: VALUE adalah parameter bersifat umum yang berguna untuk mengumpulkan metrik kunci yang berkaitan dengan peristiwa. Contohnya meliputi pendapatan, jarak, waktu, dan poin.

Jika aplikasi Anda memiliki kebutuhan spesifik yang tidak tercakup dalam jenis peristiwa yang disarankan, Anda dapat mencatat peristiwa kustom Anda sendiri ke dalam log seperti yang ditunjukkan dalam contoh berikut:

Java

Bundle params = new Bundle();
params.putString("image_name", name);
params.putString("full_text", text);
mFirebaseAnalytics.logEvent("share_image", params);

Kotlin+KTX

firebaseAnalytics.logEvent("share_image") {
    param("image_name", name)
    param("full_text", text)
}

Menetapkan parameter peristiwa default

Anda dapat mencatat parameter ke dalam log lintas peristiwa menggunakan setDefaultEventParameters. Parameter default dikaitkan dengan semua peristiwa mendatang yang dicatat ke dalam log.

Seperti parameter kustom, daftarkan parameter peristiwa default untuk memastikan parameter tersebut muncul di laporan Analytics.

Java

Bundle parameters = new Bundle();
params.putString("level_name", "Caverns01");
params.putInt("level_difficulty", 4);
mFirebaseAnalytics.setDefaultEventParameters(parameters);

Kotlin+KTX

val parameters = Bundle().apply {
    this.putString("level_name", "Caverns01")
    this.putInt("level_difficulty", 4)
}

firebaseAnalytics.setDefaultEventParameters(parameters)

Jika suatu parameter ditetapkan dalam metode logEvent(), nilai tersebut akan digunakan, bukan nilai default.

Untuk menghapus parameter default, panggil metode setDefaultEventParameters dengan parameter yang ditetapkan ke null.

Melihat peristiwa dalam log debug Android Studio

Anda dapat mengaktifkan logging panjang untuk memantau pencatatan peristiwa ke dalam log oleh SDK guna memastikan bahwa peristiwa dicatat ke dalam log dengan benar. Hal ini mencakup pencatatan peristiwa ke dalam log secara otomatis maupun manual.

Anda dapat mengaktifkan logging panjang dengan serangkaian perintah adb:

adb shell setprop log.tag.FA VERBOSE
adb shell setprop log.tag.FA-SVC VERBOSE
adb logcat -v time -s FA FA-SVC

Perintah ini akan menampilkan peristiwa di logcat Android Studio, sehingga Anda dapat segera memastikan bahwa peristiwa memang benar dikirim.

Melihat peristiwa di dasbor

Statistik gabungan terkait peristiwa Anda dapat dilihat di dasbor Firebase console. Dasbor ini diperbarui secara berkala sepanjang hari. Untuk pengujian langsung, gunakan output logcat seperti yang dijelaskan di bagian sebelumnya.

Anda dapat mengakses data ini dari dasbor Events di Firebase console. Dasbor ini menunjukkan laporan peristiwa yang dibuat secara otomatis untuk setiap jenis peristiwa berbeda yang dicatat ke dalam log oleh aplikasi Anda.