Ikuti semua informasi yang diumumkan di Firebase Summit, dan pelajari bagaimana Firebase dapat membantu Anda mempercepat pengembangan aplikasi dan menjalankan aplikasi dengan percaya diri. Pelajari Lebih Lanjut

Memulai Google Analytics

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

Panduan memulai ini menunjukkan cara menambahkan Google Analytics ke aplikasi Anda dan mulai membuat log peristiwa.

Google Analytics mengumpulkan data penggunaan dan perilaku untuk aplikasi Anda. SDK mencatat dua jenis informasi utama:

  • Peristiwa: Apa yang terjadi di aplikasi Anda, seperti tindakan pengguna, peristiwa sistem, atau kesalahan.
  • Properti pengguna: Atribut yang Anda tetapkan untuk menjelaskan segmen basis pengguna Anda, seperti preferensi bahasa atau lokasi geografis.

Analytics secara otomatis mencatat beberapa peristiwa dan properti pengguna ; Anda tidak perlu menambahkan kode apa pun untuk mengaktifkannya.

Sebelum kamu memulai

Jika Anda belum melakukannya, tambahkan Firebase ke proyek Android Anda dan pastikan Google Analytics diaktifkan di proyek Firebase Anda:

  • Jika Anda membuat proyek Firebase baru, aktifkan Google Analytics selama alur kerja pembuatan proyek.

  • Jika Anda menggunakan proyek Firebase yang tidak mengaktifkan Google Analytics, buka tab Integrasi di Anda > Setelan proyek untuk mengaktifkannya.

Saat Anda mengaktifkan Google Analytics di proyek Anda, aplikasi Firebase Anda ditautkan ke aliran data Google Analytics.

Tambahkan SDK Analytics ke aplikasi Anda

  1. Dalam file Gradle modul (level aplikasi) Anda (biasanya <project>/<app-module>/build.gradle ), tambahkan dependensi untuk library Android Analytics. Kami merekomendasikan penggunaan Firebase Android BoM untuk mengontrol pembuatan versi library.

    Kotlin+KTX

    dependencies {
        // Import the BoM for the Firebase platform
        implementation platform('com.google.firebase:firebase-bom:31.2.0')
    
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When using the BoM, you don't specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics-ktx'
    }
    

    Dengan menggunakan Firebase Android BoM , aplikasi Anda akan selalu menggunakan versi pustaka Android Firebase yang kompatibel.

    (Alternatif) Tambahkan dependensi library Firebase tanpa menggunakan BoM

    Jika Anda memilih untuk tidak menggunakan Firebase BoM, Anda harus menentukan setiap versi pustaka Firebase di baris dependensinya.

    Perhatikan bahwa jika Anda menggunakan beberapa pustaka Firebase di aplikasi Anda, kami sangat menyarankan penggunaan BoM untuk mengelola versi pustaka, yang memastikan bahwa semua versi kompatibel.

    dependencies {
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When NOT using the BoM, you must specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics-ktx:21.2.0'
    }
    

    Java

    dependencies {
        // Import the BoM for the Firebase platform
        implementation platform('com.google.firebase:firebase-bom:31.2.0')
    
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When using the BoM, you don't specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics'
    }
    

    Dengan menggunakan Firebase Android BoM , aplikasi Anda akan selalu menggunakan versi pustaka Android Firebase yang kompatibel.

    (Alternatif) Tambahkan dependensi library Firebase tanpa menggunakan BoM

    Jika Anda memilih untuk tidak menggunakan Firebase BoM, Anda harus menentukan setiap versi pustaka Firebase di baris dependensinya.

    Perhatikan bahwa jika Anda menggunakan beberapa pustaka Firebase di aplikasi Anda, kami sangat menyarankan penggunaan BoM untuk mengelola versi pustaka, yang memastikan bahwa semua versi kompatibel.

    dependencies {
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When NOT using the BoM, you must specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics:21.2.0'
    }
    

  2. Deklarasikan objek com.google.firebase.analytics.FirebaseAnalytics di bagian atas aktivitas Anda:

    Kotlin+KTX

    private lateinit var firebaseAnalytics: FirebaseAnalytics

    Java

    private FirebaseAnalytics mFirebaseAnalytics;
  3. Inisialisasi dalam metode onCreate() :

    Kotlin+KTX

    // Obtain the FirebaseAnalytics instance.
    firebaseAnalytics = Firebase.analytics

    Java

    // Obtain the FirebaseAnalytics instance.
    mFirebaseAnalytics = FirebaseAnalytics.getInstance(this);

Mulai mencatat peristiwa

Setelah membuat instance FirebaseAnalytics , Anda dapat mulai membuat log peristiwa dengan metode logEvent() .

Acara tertentu direkomendasikan untuk semua aplikasi ; lainnya direkomendasikan untuk jenis atau vertikal bisnis tertentu. Anda harus mengirimkan peristiwa yang disarankan beserta parameter yang ditentukan, untuk memastikan detail maksimum yang tersedia dalam laporan Anda dan untuk mendapatkan manfaat dari fitur dan integrasi mendatang saat tersedia. Bagian ini menunjukkan pembuatan log peristiwa yang ditentukan sebelumnya, untuk informasi lebih lanjut tentang pembuatan log peristiwa, lihat Log peristiwa .

Kode berikut mencatat peristiwa SELECT_CONTENT saat pengguna mengeklik elemen tertentu di aplikasi Anda.

Kotlin+KTX

firebaseAnalytics.logEvent(FirebaseAnalytics.Event.SELECT_ITEM) {
    param(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_ID, id)
    param(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_NAME, name)
    param(FirebaseAnalytics.Param.CONTENT_TYPE, "image")
}

Java

Bundle bundle = new Bundle();
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_ID, id);
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_NAME, name);
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.CONTENT_TYPE, "image");
mFirebaseAnalytics.logEvent(FirebaseAnalytics.Event.SELECT_CONTENT, bundle);

Anda dapat mengaktifkan logging panjang untuk memantau logging peristiwa oleh SDK untuk membantu memverifikasi bahwa peristiwa sedang dicatat dengan benar. Ini mencakup peristiwa yang dicatat secara otomatis dan manual.

Anda dapat mengaktifkan logging panjang dengan serangkaian perintah adb :

adb shell setprop log.tag.FA VERBOSE
adb shell setprop log.tag.FA-SVC VERBOSE
adb logcat -v time -s FA FA-SVC

Perintah ini menampilkan acara Anda di logcat Android Studio, membantu Anda segera memverifikasi bahwa acara sedang dikirim.

Langkah selanjutnya

,

Panduan memulai ini menunjukkan cara menambahkan Google Analytics ke aplikasi Anda dan mulai membuat log peristiwa.

Google Analytics mengumpulkan data penggunaan dan perilaku untuk aplikasi Anda. SDK mencatat dua jenis informasi utama:

  • Peristiwa: Apa yang terjadi di aplikasi Anda, seperti tindakan pengguna, peristiwa sistem, atau kesalahan.
  • Properti pengguna: Atribut yang Anda tetapkan untuk menjelaskan segmen basis pengguna Anda, seperti preferensi bahasa atau lokasi geografis.

Analytics secara otomatis mencatat beberapa peristiwa dan properti pengguna ; Anda tidak perlu menambahkan kode apa pun untuk mengaktifkannya.

Sebelum kamu memulai

Jika Anda belum melakukannya, tambahkan Firebase ke proyek Android Anda dan pastikan Google Analytics diaktifkan di proyek Firebase Anda:

  • Jika Anda membuat proyek Firebase baru, aktifkan Google Analytics selama alur kerja pembuatan proyek.

  • Jika Anda menggunakan proyek Firebase yang tidak mengaktifkan Google Analytics, buka tab Integrasi di Anda > Setelan proyek untuk mengaktifkannya.

Saat Anda mengaktifkan Google Analytics di proyek Anda, aplikasi Firebase Anda ditautkan ke aliran data Google Analytics.

Tambahkan SDK Analytics ke aplikasi Anda

  1. Dalam file Gradle modul (level aplikasi) Anda (biasanya <project>/<app-module>/build.gradle ), tambahkan dependensi untuk library Android Analytics. Kami merekomendasikan penggunaan Firebase Android BoM untuk mengontrol pembuatan versi library.

    Kotlin+KTX

    dependencies {
        // Import the BoM for the Firebase platform
        implementation platform('com.google.firebase:firebase-bom:31.2.0')
    
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When using the BoM, you don't specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics-ktx'
    }
    

    Dengan menggunakan Firebase Android BoM , aplikasi Anda akan selalu menggunakan versi pustaka Android Firebase yang kompatibel.

    (Alternatif) Tambahkan dependensi library Firebase tanpa menggunakan BoM

    Jika Anda memilih untuk tidak menggunakan Firebase BoM, Anda harus menentukan setiap versi pustaka Firebase di baris dependensinya.

    Perhatikan bahwa jika Anda menggunakan beberapa pustaka Firebase di aplikasi Anda, kami sangat menyarankan penggunaan BoM untuk mengelola versi pustaka, yang memastikan bahwa semua versi kompatibel.

    dependencies {
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When NOT using the BoM, you must specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics-ktx:21.2.0'
    }
    

    Java

    dependencies {
        // Import the BoM for the Firebase platform
        implementation platform('com.google.firebase:firebase-bom:31.2.0')
    
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When using the BoM, you don't specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics'
    }
    

    Dengan menggunakan Firebase Android BoM , aplikasi Anda akan selalu menggunakan versi pustaka Android Firebase yang kompatibel.

    (Alternatif) Tambahkan dependensi library Firebase tanpa menggunakan BoM

    Jika Anda memilih untuk tidak menggunakan Firebase BoM, Anda harus menentukan setiap versi pustaka Firebase di baris dependensinya.

    Perhatikan bahwa jika Anda menggunakan beberapa pustaka Firebase di aplikasi Anda, kami sangat menyarankan penggunaan BoM untuk mengelola versi pustaka, yang memastikan bahwa semua versi kompatibel.

    dependencies {
        // Add the dependency for the Analytics library
        // When NOT using the BoM, you must specify versions in Firebase library dependencies
        implementation 'com.google.firebase:firebase-analytics:21.2.0'
    }
    

  2. Deklarasikan objek com.google.firebase.analytics.FirebaseAnalytics di bagian atas aktivitas Anda:

    Kotlin+KTX

    private lateinit var firebaseAnalytics: FirebaseAnalytics

    Java

    private FirebaseAnalytics mFirebaseAnalytics;
  3. Inisialisasi dalam metode onCreate() :

    Kotlin+KTX

    // Obtain the FirebaseAnalytics instance.
    firebaseAnalytics = Firebase.analytics

    Java

    // Obtain the FirebaseAnalytics instance.
    mFirebaseAnalytics = FirebaseAnalytics.getInstance(this);

Mulai mencatat peristiwa

Setelah membuat instance FirebaseAnalytics , Anda dapat mulai membuat log peristiwa dengan metode logEvent() .

Acara tertentu direkomendasikan untuk semua aplikasi ; lainnya direkomendasikan untuk jenis atau vertikal bisnis tertentu. Anda harus mengirimkan peristiwa yang disarankan beserta parameter yang ditentukan, untuk memastikan detail maksimum yang tersedia dalam laporan Anda dan untuk mendapatkan manfaat dari fitur dan integrasi mendatang saat tersedia. Bagian ini menunjukkan pembuatan log peristiwa yang ditentukan sebelumnya, untuk informasi lebih lanjut tentang pembuatan log peristiwa, lihat Log peristiwa .

Kode berikut mencatat peristiwa SELECT_CONTENT saat pengguna mengeklik elemen tertentu di aplikasi Anda.

Kotlin+KTX

firebaseAnalytics.logEvent(FirebaseAnalytics.Event.SELECT_ITEM) {
    param(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_ID, id)
    param(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_NAME, name)
    param(FirebaseAnalytics.Param.CONTENT_TYPE, "image")
}

Java

Bundle bundle = new Bundle();
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_ID, id);
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.ITEM_NAME, name);
bundle.putString(FirebaseAnalytics.Param.CONTENT_TYPE, "image");
mFirebaseAnalytics.logEvent(FirebaseAnalytics.Event.SELECT_CONTENT, bundle);

Anda dapat mengaktifkan logging panjang untuk memantau logging peristiwa oleh SDK untuk membantu memverifikasi bahwa peristiwa sedang dicatat dengan benar. Ini mencakup peristiwa yang dicatat secara otomatis dan manual.

Anda dapat mengaktifkan logging panjang dengan serangkaian perintah adb :

adb shell setprop log.tag.FA VERBOSE
adb shell setprop log.tag.FA-SVC VERBOSE
adb logcat -v time -s FA FA-SVC

Perintah ini menampilkan acara Anda di logcat Android Studio, membantu Anda segera memverifikasi bahwa acara sedang dikirim.

Langkah selanjutnya