Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Mendistribusikan aplikasi Android kepada penguji menggunakan Gradle

Anda dapat mengintegrasikan App Distribution ke dalam proses build Android Anda menggunakan plugin App Distribution Gradle. Dengan plugin ini, Anda dapat menentukan penguji dan catatan rilis di file build.gradle aplikasi, sehingga dapat mengonfigurasi distribusi untuk berbagai jenis build dan varian aplikasi.

Sebelum memulai

Tambahkan Firebase ke project Android jika Anda belum melakukannya.

Jika Anda tidak menggunakan produk Firebase lainnya, Anda hanya perlu membuat project dan mendaftarkan aplikasi. Namun, jika Anda memutuskan untuk menggunakan produk tambahan pada masa mendatang, pastikan untuk menyelesaikan semua langkah di halaman yang ditautkan di atas.

Langkah 1. Siapkan project Android Anda

  1. Di file Gradle level project Anda (biasanya android/build.gradle), tambahkan plugin App Distribution sebagai dependensi buildscript:

    buildscript {
        repositories {
            // Check that you have Google's Maven repository (if not, add it).
            google()
            jcenter()
        }
        dependencies {
            // Add the App Distribution Gradle plugin
            classpath 'com.google.firebase:firebase-appdistribution-gradle:2.0.1'
        }
    }
    
  2. Di file Gradle level aplikasi (biasanya android/app/build.gradle), sertakan plugin App Distribution di bawah plugin Android:

    apply plugin: 'com.android.application'
    // ...
    
    // Apply the App Distribution Gradle plugin
    apply plugin: 'com.google.firebase.appdistribution'
    // ...
    
  3. Jika Anda menggunakan proxy atau firewall perusahaan, tambahkan properti sistem Java berikut yang memungkinkan App Distribution untuk mengupload distribusi ke Firebase:

    -Djavax.net.ssl.trustStore=/path/to/truststore -Djavax.net.ssl.trustStorePassword=password
    

Langkah 2. Autentikasi dengan Firebase

Sebelum dapat menggunakan plugin Fastlane, Anda harus terlebih dahulu melakukan autentikasi dengan project Firebase. Ada tiga cara untuk melakukan ini:

Langkah 3. Konfigurasikan properti distribusi

  1. Pada file app/build.gradle, konfigurasikan App Distribution dengan menambahkan minimal satu bagian firebaseAppDistribution. Anda dapat mengonfigurasi App Distribution baik untuk jenis build maupun ragam produk. Misalnya, untuk mendistribusikan build release ke penguji:

    android {
    
        // ...
    
        buildTypes {
            release {
                firebaseAppDistribution {
                    releaseNotesFile="/path/to/releasenotes.txt"
                    testers="ali@example.com, bri@example.com, cal@example.com"
                }
            }
        }
    
        // ...
    }
    

    Dan untuk mendistribusikan build debug dan release dalam ragam produk "demo" "dan" "lengkap":

    android {
    
        // ...
    
        buildTypes {
            debug {...}
            release {...}
        }
    
        flavorDimensions "version"
        productFlavors {
          demo {
              dimension "version"
              firebaseAppDistribution {
                  releaseNotes="Release notes for demo version"
                  testers="demo@testers.com"
              }
          }
          full {
              dimension "version"
              firebaseAppDistribution {
                  releaseNotes="Release notes for full version"
                  testers="full@testers.com"
              }
          }
        }
    
        // ...
    }
    

Gunakan parameter berikut untuk mengonfigurasi distribusi:

Parameter Build App Distribution
appId

ID Aplikasi Firebase aplikasi Anda. Diperlukan hanya jika Anda tidak menginstal plugin Gradle Layanan Google. Anda dapat menemukan ID Aplikasi di file google-services.json atau di Firebase console pada halaman Setelan Umum. Nilai dalam file build.gradle Anda menggantikan output nilai dari plugin google-services.


appId="1:1234567890:android:321abc456def7890"
serviceCredentialsFile

Jalur ke file JSON kunci pribadi akun layanan Anda. Diperlukan hanya jika Anda menggunakan autentikasi akun layanan.

apkPath

Jalur absolut atau relatif ke file APK yang akan diupload. Jika tidak ditentukan, Gradle akan menentukan lokasi file menggunakan direktori output APK.

releaseNotes atau releaseNotesFile

Catatan rilis untuk build ini.

Anda dapat menentukan catatan rilis secara langsung atau menentukan jalur ke file teks biasa.

testers atau testersFile

Alamat email penguji yang akan didistribusikan build.

Anda dapat menentukan penguji sebagai daftar alamat email yang dipisahkan dengan koma:


testers="ali@example.com, bri@example.com, cal@example.com"

Atau, Anda dapat menentukan jalur ke file yang berisi daftar alamat email yang dipisahkan dengan koma:


testersFile="/path/to/testers.txt"
groups atau groupsFile

Grup penguji yang akan didistribusikan build (lihat Mengelola penguji). Grup ditentukan menggunakan alias grup, yang dapat Anda temukan di tab Penguji di konsol Firebase App Distribution.

Anda dapat menentukan grup sebagai daftar alias grup yang dipisahkan dengan koma:


groups="qa-team, android-testers"

Atau, Anda dapat menentukan jalur ke file yang berisi daftar alias grup yang dipisahkan dengan koma:


groupsFile="/path/to/tester-groups.txt"
stacktrace

Mencetak stacktrace untuk pengecualian pengguna. Hal ini berguna saat men-debug masalah.

Langkah 4. Distribusikan aplikasi kepada penguji

Terakhir, untuk mengemas aplikasi pengujian dan mengundang penguji, build target assembleBUILD-VARIANT dan appDistributionUploadBUILD-VARIANT dengan wrapper Gradle project. Dalam hal ini, BUILD-VARIANT adalah ragam produk dan jenis build opsional yang Anda konfigurasikan pada langkah sebelumnya. Untuk mengetahui informasi selengkapnya tentang ragam produk, baca artikel Mengonfigurasi varian build.

Misalnya, untuk mendistribusikan aplikasi menggunakan varian build release, jalankan perintah berikut:

./gradlew assembleRelease appDistributionUploadRelease

Atau, jika Anda melakukan autentikasi dengan Akun Google dan tidak memberikan kredensial di file build Gradle, sertakan variabel FIREBASE_TOKEN:

export FIREBASE_TOKEN=1/a1b2c3d4e5f67890
./gradlew --stop // Only needed for environment variable changes
./gradlew assembleRelease appDistributionUploadRelease

Setelah didistribusikan, build akan tersedia di dasbor App Distribution di Firebase console selama 150 hari (lima bulan). Saat masa berlaku build akan berakhir dalam 30 hari, notifikasi habisnya masa berlaku akan muncul di konsol dan daftar build penguji pada perangkat pengujinya.

Penguji yang belum diundang untuk menguji aplikasi akan menerima undangan email untuk memulai, dan penguji yang ada akan menerima notifikasi email bahwa ada versi build baru yang siap diuji (baca panduan penyiapan penguji untuk mengetahui petunjuk cara menginstal aplikasi pengujian). Anda dapat memantau status setiap penguji, apakah mereka sudah menerima undangan dan mendownload aplikasi, di Firebase console.