Buka konsol

Melakukan Autentikasi Menggunakan Microsoft di Android

Anda dapat mengizinkan pengguna untuk melakukan autentikasi dengan Firebase menggunakan penyedia OAuth seperti Microsoft Azure Active Directory, dengan mengintegrasikan Login OAuth umum berbasis web ke aplikasi Anda menggunakan Firebase SDK untuk menjalankan alur login secara menyeluruh.

Sebelum memulai

Untuk membuat pengguna login menggunakan akun Microsoft (akun Azure Active Directory dan akun Microsoft pribadi), Anda harus terlebih dahulu mengaktifkan Microsoft sebagai penyedia login untuk project Firebase:

  1. Tambahkan Firebase ke project Android.

  2. Di Firebase console, buka bagian Auth.
  3. Pada tab Metode login, aktifkan penyedia Microsoft.
  4. Tambahkan ID Klien dan Rahasia Klien dari konsol developer penyedia tersebut ke konfigurasi penyedia:
    1. Untuk mendaftarkan klien OAuth Microsoft, ikuti petunjuk di bagian Panduan Memulai: Daftarkan aplikasi dengan endpoint Azure Active Directory v2.0. Perlu diperhatikan bahwa endpoint ini mendukung login menggunakan akun pribadi Microsoft dan akun Azure Active Directory. Pelajari lebih lanjut Azure Active Directory v2.0.
    2. Saat mendaftarkan aplikasi dengan penyedia ini, pastikan untuk mendaftarkan domain *.firebaseapp.com untuk project sebagai domain pengalihan untuk aplikasi Anda.
  5. Klik Simpan.
  6. Pada file build.gradle level project, pastikan untuk menyertakan repositori Maven Google di bagian buildscript dan allprojects Anda.

  7. Jika Anda belum menentukan sidik jari SHA-1 aplikasi, lakukanlah dari halaman Setelan di Firebase console. Lihat artikel Mengautentikasi Klien Anda untuk mengetahui detail tentang cara mendapatkan sidik jari SHA-1 aplikasi.

Memproses alur login dengan Firebase SDK

Jika Anda sedang membuat aplikasi Android, cara termudah untuk mengautentikasi pengguna dengan Firebase menggunakan akun Microsoft mereka adalah dengan memproses seluruh alur login dengan Firebase Android SDK.

Untuk memproses alur login dengan Firebase Android SDK, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Buat instance OAuthProvider menggunakan Builder-nya dengan ID penyedia microsoft.com.

    OAuthProvider.Builder provider = OAuthProvider.newBuilder("microsoft.com");
    
  2. Opsional: Tentukan parameter OAuth kustom tambahan yang ingin dikirim dengan permintaan OAuth.

    // Force re-consent.
    provider.addCustomParameter("prompt", "consent");
    
    // Target specific email with login hint.
    provider.addCustomParameter("login_hint", "user@firstadd.onmicrosoft.com");
    

    Untuk parameter yang didukung Microsoft, lihat dokumentasi OAuth Microsoft . Perlu diperhatikan bahwa Anda tidak dapat meneruskan beberapa parameter yang diperlukan Firebase dengan setCustomParameters(). Beberapa parameter tersebut antara lain client_id, response_type,redirect_uri, state, scope, dan response_mode.

    Untuk hanya mengizinkan pengguna dari tenant Azure AD tertentu agar dapat login ke aplikasi, nama domain yang cocok bagi tenant Azure AD atau ID GUID tenant dapat digunakan. Hal ini dapat dilakukan dengan menentukan kolom "tenant" di objek parameter kustom.

    // Optional "tenant" parameter in case you are using an Azure AD tenant.
    // eg. '8eaef023-2b34-4da1-9baa-8bc8c9d6a490' or 'contoso.onmicrosoft.com'
    // or "common" for tenant-independent tokens.
    // The default value is "common".
    provider.addCustomParameter("tenant", "TENANT_ID");
    
  3. Opsional: Tentukan cakupan OAuth 2.0 tambahan di luar profil dasar yang ingin diminta dari penyedia autentikasi.

    List<String> scopes =
        new ArrayList<String>() {
          {
            add("mail.read");
            add("calendars.read");
          }
        };
    provider.setScopes(scopes);
    

    Untuk mempelajari lebih lanjut, baca dokumentasi izin dan persetujuan Microsoft.

  4. Lakukan autentikasi dengan Firebase menggunakan objek penyedia OAuth. Perlu diperhatikan bahwa tidak seperti operasi FirebaseAuth lainnya, tindakan ini akan mengendalikan UI Anda dengan memunculkan Tab Chrome Kustom. Oleh karena itu, jangan mereferensikan Aktivitas di OnSuccessListener dan OnFailureListener yang Anda pasang, karena listener tersebut akan segera dilepaskan ketika operasi mulai mengaktifkan UI.

    Anda harus terlebih dahulu memeriksa apakah Anda sudah menerima respons. Proses login dengan metode ini menempatkan Aktivitas Anda di background, yang berarti aktivitas tersebut dapat diperoleh kembali oleh sistem selama alur login. Untuk memastikan bahwa Anda tidak membuat pengguna mencoba lagi jika ini terjadi, Anda harus memeriksa apakah hasilnya sudah ada.

    Untuk memeriksa apakah ada hasil yang tertunda, panggil getPendingAuthResult:

    Task<AuthResult> pendingResultTask = firebaseAuth.getPendingAuthResult();
    if (pendingResultTask != null) {
      // There's something already here! Finish the sign-in for your user.
      pendingResultTask
          .addOnSuccessListener(
              new OnSuccessListener<AuthResult>() {
                @Override
                public void onSuccess(AuthResult authResult) {
                  // User is signed in.
                  // IdP data available in
                  // authResult.getAdditionalUserInfo().getProfile().
                  // The OAuth access token can also be retrieved:
                  // authResult.getCredential().getAccessToken().
                }
              })
          .addOnFailureListener(
              new OnFailureListener() {
                @Override
                public void onFailure(@NonNull Exception e) {
                  // Handle failure.
                }
              });
    } else {
      // There's no pending result so you need to start the sign-in flow.
      // See below.
    }
    

    Untuk memulai alur login, panggil startActivityForSignInWithProvider:

    firebaseAuth
        .startActivityForSignInWithProvider(/* activity= */ this, provider.build())
        .addOnSuccessListener(
            new OnSuccessListener<AuthResult>() {
              @Override
              public void onSuccess(AuthResult authResult) {
                // User is signed in.
                // IdP data available in
                // authResult.getAdditionalUserInfo().getProfile().
                // The OAuth access token can also be retrieved:
                // authResult.getCredential().getAccessToken().
              }
            })
        .addOnFailureListener(
            new OnFailureListener() {
              @Override
              public void onFailure(@NonNull Exception e) {
                // Handle failure.
              }
            });
    

    Setelah berhasil diselesaikan, token akses OAuth yang terkait dengan penyedia dapat diambil dari objek OAuthCredential yang ditampilkan.

    Dengan menggunakan token akses OAuth, Anda dapat memanggil Microsoft Graph API.

    Tidak seperti penyedia lain yang didukung oleh Firebase Auth, Microsoft tidak menyediakan URL foto dan sebagai gantinya, data biner untuk foto profil harus diminta melalui Microsoft Graph API.

  5. Meskipun contoh di atas berfokus pada alur login, Anda juga dapat menautkan penyedia Microsoft ke pengguna yang ada menggunakan startActivityForLinkWithProvider. Misalnya, Anda dapat menautkan beberapa penyedia ke pengguna yang sama, sehingga ia dapat login dengan salah satu penyedia tersebut.

    // The user is already signed-in.
    FirebaseUser firebaseUser = firebaseAuth.getCurrentUser();
    
    firebaseUser
        .startActivityForLinkWithProvider(/* activity= */ this, provider.build())
        .addOnSuccessListener(
            new OnSuccessListener<AuthResult>() {
              @Override
              public void onSuccess(AuthResult authResult) {
                // Microsoft credential is linked to the current user.
                // IdP data available in
                // authResult.getAdditionalUserInfo().getProfile().
                // The OAuth access token can also be retrieved:
                // authResult.getCredential().getAccessToken().
              }
            })
        .addOnFailureListener(
            new OnFailureListener() {
              @Override
              public void onFailure(@NonNull Exception e) {
                // Handle failure.
              }
            });
    
    
  6. Pola yang sama dapat digunakan dengan startActivityForReauthenticateWithProvider, yang dapat digunakan untuk mengambil kredensial baru untuk operasi sensitif yang memerlukan login terbaru.

    // The user is already signed-in.
    FirebaseUser firebaseUser = firebaseAuth.getCurrentUser();
    
    firebaseUser
        .startActivityForReauthenticateWithProvider(/* activity= */ this, provider.build())
        .addOnSuccessListener(
            new OnSuccessListener<AuthResult>() {
              @Override
              public void onSuccess(AuthResult authResult) {
                // User is re-authenticated with fresh tokens and
                // should be able to perform sensitive operations
                // like account deletion and email or password
                // update.
              }
            })
        .addOnFailureListener(
            new OnFailureListener() {
              @Override
              public void onFailure(@NonNull Exception e) {
                // Handle failure.
              }
            });
    

Langkah berikutnya

Setelah pengguna login untuk pertama kalinya, akun pengguna baru akan dibuat dan dihubungkan ke kredensial, yaitu nama pengguna dan sandi, nomor telepon, atau informasi penyedia autentikasi, yang digunakan pengguna tersebut untuk login. Akun baru ini disimpan sebagai bagian dari project Firebase Anda dan dapat digunakan untuk mengidentifikasi pengguna di setiap aplikasi dalam project Anda, terlepas dari cara pengguna login.

  • Dalam aplikasi, Anda bisa memperoleh informasi profil dasar pengguna dari objek FirebaseUser. Lihat Mengelola Pengguna.

  • Dalam Aturan Keamanan Firebase Realtime Database dan Cloud Storage, Anda dapat memperoleh ID unik milik pengguna yang login dari variabel auth dan menggunakannya untuk mengontrol data yang dapat diakses pengguna.

Anda dapat mengizinkan pengguna untuk login ke aplikasi Anda menggunakan beberapa penyedia autentikasi dengan menautkan kredensial penyedia autentikasi ke akun pengguna yang ada.

Agar pengguna logout, panggil signOut:

Java

FirebaseAuth.getInstance().signOut();

Kotlin

FirebaseAuth.getInstance().signOut()