Buka konsol

Mengoptimalkan jaringan

Dengan Cloud Functions yang mudah digunakan, Anda dapat mengembangkan kode dengan cepat dan menjalankannya di lingkungan tanpa server. Pada skala sedang, biaya untuk menjalankan fungsi masih rendah dan pengoptimalan kode tidak dianggap sebagai prioritas tinggi. Akan tetapi seiring peningkatan skala penerapan Anda, pengoptimalan kode akan semakin penting.

Dokumen ini menjelaskan cara mengoptimalkan jaringan fungsi Anda. Beberapa manfaat mengoptimalkan jaringan adalah sebagai berikut:

  • Mengurangi waktu CPU yang diperlukan untuk membuat koneksi baru di setiap panggilan fungsi.
  • Mengurangi kemungkinan kehabisan kuota koneksi atau DNS.

Mempertahankan Koneksi Persisten

Bagian ini menunjukkan contoh cara mempertahankan koneksi persisten dalam suatu fungsi. Jika cara ini tidak diikuti, Anda bisa kehabisan kuota koneksi dengan cepat.

Skenario yang dibahas pada bagian ini:

  • HTTP/S
  • Google API

Permintaan HTTP/S

Cuplikan kode yang dioptimalkan di bawah ini menunjukkan cara mempertahankan koneksi yang persisten, bukan membuat koneksi baru pada setiap pemanggilan fungsi:

const http = require('http');
const functions = require('firebase-functions');
const agent = new http.Agent({keepAlive: true});

exports.function = functions.https.onRequest((request, response) => {
    req = http.request({
        host: '',
        port: 80,
        path: '',
        method: 'GET',
        agent: agent,
    }, res => {
        let rawData = '';
        res.setEncoding('utf8');
        res.on('data', chunk => { rawData += chunk; });
        res.on('end', () => {
            response.status(200).send(`Data: ${rawData}`);
        });
    });
    req.on('error', e => {
        response.status(500).send(`Error: ${e.message}`);
    });
    req.end();
});

Mengakses Google API

Contoh di bawah menggunakan Cloud Pub/Sub, tetapi pendekatan ini juga dapat diterapkan untuk library klien lainnya, seperti Cloud Natural Language atau Cloud Spanner. Perhatikan bahwa peningkatan performa dapat bergantung pada library klien tertentu yang diimplementasikan saat ini.

Pembuatan objek klien PubSub akan menghasilkan satu koneksi dan dua kueri DNS di setiap panggilan. Untuk menghindari koneksi dan kueri DNS yang tidak diperlukan, buat objek klien PubSub dalam cakupan global, seperti yang ditunjukkan pada contoh di bawah ini:

const PubSub = require('@google-cloud/pubsub');
const functions = require('firebase-functions');
const pubsub = PubSub();

exports.function = functions.https.onRequest((req, res) => {
    const topic = pubsub.topic('');

    topic.publish('Test message', err => {
        if (err) {
            res.status(500).send(`Error publishing the message: ${err}`);
        } else {
            res.status(200).send('1 message published');
        }
    });
});

Pengujian Muatan pada Fungsi Anda

Untuk mengukur rata-rata jumlah koneksi yang dijalankan fungsi Anda, cukup terapkan fungsi tersebut sebagai fungsi HTTP dan gunakan framework pengujian performa untuk memanggilnya di QPS tertentu. Salah satu pilihan yang dapat digunakan adalah Artillery, yang dapat Anda panggil dengan satu baris:

$ artillery quick -d 300 -r 30 URL

Perintah ini mengambil URL yang diberikan pada 30 QPS selama 300 detik.

Setelah menjalankan pengujian, periksa pemakaian kuota koneksi Anda di halaman kuota Cloud Functions API di Cloud Console. Jika pemakaian Anda sekitar 30 (atau kelipatannya) secara konsisten, berarti Anda membuat 1 (atau beberapa) koneksi di setiap pemanggilan. Setelah mengoptimalkan kode, seharusnya Anda akan melihat beberapa (10-30) koneksi saja yang terjadi di awal pengujian.

Anda juga bisa membandingkan biaya CPU sebelum dan setelah pengoptimalan plot kuota CPU di halaman yang sama.